Kontroversi Ali Akbar Anak Dadang Subur: Bela Ayah Lalu Dituding Cari Cuan

BATAMCLICK.COM: Kontroversi Ali Akbar anak Dadang Subur berawal saat Ali bercerita tentang pemblokiran akun milik Pak Dadang. Cerita tersebut ditulis Ali Akbar di akun Facebook miliknya yang kemudian viral.

Pada Kamis, tanggal 4 Maret 2021 lalu, Ali Akbar mengatakan ayahnya yaitu Dadang Subur atau yang dikenal dengan nama Dewa Kipas sudah berdamai dengan GothamChess.

Namun meskipun dianggap telah usai, ternyata efek dari polemik itu masih ada. Bahkan netizen Indonesia membombardir semua akun media sosial GothamChess dengan kata-kata hate speech.

Hal tersebut membuat GothamChess memilih untuk mengunci semua akunnya dan memblokir video YouTube miliknya agar tidak bisa ditonton di Indonesia. Belakangan, akun Facebook Ali Akbar yang biasanya digunakan untuk klarifikasi kasus perseteruan ini juga menghilang.

BACA JUGA:   Luna Maya Terpilih Jadi Ketua RT, Momen Blusukan ke Rumah Warga Disorot

Awal Perseteruan Dewa Kipas dan GothamChess

Pada tanggal 2 Maret 2021 sekitar jam 11 malam, Dadang Subur sedang main catur online seperti biasa dengan akun miliknya bernama “Dewa_Kipas”.

Tanpa Dadang ketahui, ternyata Dadang sedang melawan GothamChess, seorang konten kreator catur yang YouTube-nya punya 700 ribu subscribers. Pertandingan tersebut ternyata disiarkan langsung oleh GothamChess via Twitch.

Menurut catatan pertandingan di chess.com, Dadang berhasil memenangkan pertandingan yang berlangsung selama 10 menit dalam 35 langkah. Kemenangan ini lantas membuat fans GothamChess yang nonton langsung mengira Dadang berbuat curang dengan memakai bot dan me-report akun Dewa_Kipas miliknya. 

Bantahan Bermain Curang

Berdasarkan laporan pertandingan, Dadang memang memiliki akurasi langkah yang tinggi. Akurasi langkah bidak caturnya mencapai hingga 90 persen, dengan hanya sekali blunder.

BACA JUGA:   Sinopsis Ikatan Cinta 20 Mei 2021: Al Bocorkan Masa Lalu Elsa ke Ricky

Namun, Ali Akbar selaku anak Dadang Subur membantah bahwa ayahnya telah melakukan kecurangan dengan memakai bot. Ali juga mengatakan, bahwa akurasi Dadang dalam mengeksekusi langkah bidak catur dihasilkan dari latihannya dengan AI di platform catur Shredder Chess.

Kemudian, Ali juga memberikan bukti video Portable Game Notation (PGN) milik Dadang yang ada di sebuah buku tulis. Di dalam buku tersebut, terlihat catatan langkah-langkah catur.

Dalam kesempatan yang berbeda, Ali Akbar juga menjelaskan mengapa akun Dewa_Kipas bisa mendapatkan tren naik-turun lalu terus membaik, seperti yang dicurigai oleh PB Percasi.

Ali menjelaskan, bahwa akurasi gerakan 99 persen karena lawannya level rendah, dan karena chess.com yang memberlakukan random match, serta ada faktor keberuntungan untuk mendapatkan lawan yang tidak begitu kuat.

BACA JUGA:   Mantan Sekretaris MA Nurhadi Dituntut 12 Tahun Penjara

Dituding drama demi cuan

Belakangaan, nama Ali Akbar menjadi trending topid Twitter pasca duel pertandingan GM Irene vs Dewa Kipas. Ali Akbar dituding mencaikeuntungan dengan membuat drama mengatasnamakan Dewa Kipas alias Dadang Subur.

Warganet membagikan tangkapan layar komentar Ali Akbar di Facebook yang membicarakan soal honor diundang ke stasiun televisi karena kasus Dewa Kipas tersebut.

Itulah kontroversi Ali Akbar anak Dadang Subur. Ali Akbar memang tidak terima akun Chess.com ayahnya diblokir karena dianggap bermain curang. Karena alasan itulah Ali Akbar mengunggah kasusnya di media sosial.(syt)

sumber:suaracom

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *