Pakar sarankan One Health untuk merespons kematian manusia akibat H5N2

BATAMCLICK.COM : Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof Tjandra Yoga Aditama menyarankan agar konsep Satu Kesehatan (One Health) diterapkan secara nyata untuk merespon kasus kematian perdana pada manusia akibat penyakit Flu Burung (H5N2).

“Sehubungan kewaspadaan yang disampaikan WHO tentang meninggalnya kasus pertama akibat penyakit Flu Burung, maka perlu kita ketahui bahwa flu burung adalah salah satu penyakit infeksi yang punya potensi menimbulkan wabah, dan bahkan bukan tidak mungkin menyebar antarnegara,” kata Tjandra Yoga di Jakarta, Sabtu.

Ia mendorong agar Indonesia mewujudkan penerapan konsep One Health dalam pelayanan kesehatan yang nyata di lapangan, jangan hanya berupa panduan kebijakan saja.

BACA JUGA:   Viral Pria Berhelm Bacok Polisi, Pelaku Ditangkap

“One Health adalah kerja bersama kesehatan manusia, kesehatan hewan, dan kesehatan lingkungan,” katanya.

Selain itu, kata Tjandra, pendekatan One Health juga perlu diperkuat surveilans lapangan di seluruh pelosok Indonesia untuk mendeteksi kemungkinan adanya varian-varian Flu Burung.

Dilansir dari United States Geological Survey (USGS), tipe Flu Burung terbagi menjadi tiga berdasarkan protein pada pemukaan virusnya yakni Hemagglutinin (HA) yang memiliki 16 subtipe (H1 sampai H16), Neuraminidase (NA) memiliki sembilan subtipe (N1 sampai N9), dan Kombinasi HA dan NA seperti H5N1, H5N2, dan H7N2.

BACA JUGA:   Fakarich Guru Trading Indra Kenz Ditetapkan Jadi Tersangka!

Respons terhadap Flu Burung juga memerlukan partisipasi aktif dalam komunitas kesehatan global untuk memantau dan mengendalikan penyakit tersebut.

Ia mengatakan setidaknya ada tiga faktor yang menyebabkan dunia perlu selalu waspada pada Flu Burung dengan beragam jenisnya.

“Pertama, karena mulanya terjadi pada unggas dan unggas itu di satu sisi dekat dengan manusia, bahkan ada di sekitar rumah. Di sisi lain, mungkin saja dapat terjadi migrasi burung antarnegara dengan sekaligus membawa penularan dan penyebaran penyakit,” katanya.

Tjandra yang juga mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara menyebut Flu Burung dapat menular ke manusia seperti sudah beberapa kali pernah terjadi di dunia dan di Indonesia.

BACA JUGA:   Antisipasi Bencana Alam, Rudi Ajak Masyarakat Meningkatkan Kewaspadaan

“Kalau sudah tertular pada manusia, maka kasusnya dapat menjadi berat dan bahkan kematian, gradasinya tergantung jenis Flu Burung yang menulari,” katanya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Rabu (5/6) mengumumkan bahwa seorang penduduk Meksiko menjadi orang pertama di dunia yang meninggal karena jenis Flu Burung yang sebelumnya tidak terdeteksi pada manusia.

Strain H5N2 dari Flu Burung telah tercatat menyerang unggas di seluruh dunia. Pria berusia 59 tahun, penduduk negara bagian tengah Meksiko, disebut telah jatuh sakit sejak April 2024.

Sumber : Antara