Kolaborasi Danamon dan Adira Finance Dalam Pengembangan Kawasan Mangrove Tanjung Piayu

Foto 1 (Kiri ke Kanan) – Head of HCGA Share Service Adira Finance, Awal Diyananda; Kepala KPHL Unit II Batam Lamhot M. Sinaga S.Hut, M.Si; dan Regional Corporate Officer Danamon Region Sumatera 1, Riana Suagiat secara simbolik memulai program CSR Penanaman Mangrove yang merupakan kolaborasi PT Bank Danamon Indonesia Tbk (Danamon) bersama PT Adira Dinamika Multi Finance, Tbk. (Adira Finance). Danamon dan Adira Finance sebagai satu grup berkomitmen untuk menjadi bagian dari solusi perubahan iklim dalam upaya mendukung pengembangan bisnis berkelanjutan dan mencapai net zero carbon emission.

Batamclick.com, Batam – PT Bank Danamon Indonesia Tbk (Danamon) dan PT Adira Dinamika Multi Finance, Tbk. (Adira Finance) sebagai satu grup berkomitmen untuk menjadi bagian dari solusi perubahan iklim dalam upaya mendukung pengembangan bisnis berkelanjutan dan mencapai net zero carbon emission dari aktivitas operasional perusahaan pada tahun 2030.

Danamon bersama Adira Finance juga mempunyai prinsip untuk turut berperan aktif dalam mengampanyekan penurunan kadar emisi karbon dan pelestarian lingkungan dengan melibatkan karyawan sebagai relawan.

Danamon dan Adira Finance berkolaborasi dalam Pengembangan Kawasan Mangrove Tanjung Piayu, Batam, Sebanyak 32 ribu pohon mangrove dan membangun fasilitas pendukung seperti jembatan berabhan kayu serta posko monitoring mangrove.

Kegiatan yang diadakan pada Sabtu (2/12/2023) yang dihadiri oleh Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan Lindung (KPHL) Unit II Batam, Lamhot Sinaga; Regional Corporate Officer Danamon Region Sumatera 1, Riana Suagiat; Head of HCGA Share Service Adira Finance, Awal Diyananda, beserta relawan Danamon dan Adira Finance.

Pada kesempatan ini juga dilakukan penandatanganan nota kesepahaman atau MoU antara Danamon dan KPHL mengenai komitmen dalam penanaman dan pemantauan mangrove serta pengembangan komunitas.  
 
“Perubahan iklim telah menyebabkan Pulau Batam mengalami ancaman kenaikan permukaan air laut. Sayangnya, seperti daerah lainnya, hutan mangrove yang menjadi pertahanan alamiah mengalami penjarahan dan alih fungsi lahan,” jelas Regional Corporate Officer Danamon Region Sumatera 1, Riana Suagiat.

BACA JUGA:   MTC Apartment, Hunian Modern di Jantung Nongsa

Lanjut Riana, Kolaborasi Danamon dan Adira Finance dengan pemerintah setempat diharapkan bisa menahan laju perubahan iklim dan kerusakan hutan mangrove yang terjadi, baik yang disebabkan oleh penjarahan atau alih lahan.
 
” Berdasarkan data Badan Restorasi Gambut dan Mangrove, sekitar 27% kawasan mangrove di Kepulauan Riau berada di Pulau Batam. Mayoritas kerusakan dan hilangnya lahan mangrove terjadi di kawasan hutan,” tambah Riana.

Foto 2 – Perwakilan Danamon dan Adira Finance berfoto bersama dalam seremoni kegiatan yang diadakan pada Sabtu, 2 Desember 2023. Menjelang akhir tahun 2023, Danamon dan Adira Finance berkolaborasi dalam Pengembangan Kawasan Mangrove Tanjung Piayu, Batam, dengan menanam sebanyak 32.000 pohon mangrove serta membangun fasilitas pendukung seperti jembatan berbahan kayu dan posko monitoring mangrove.

Data yang sama juga menunjukkan bahwa kerusakan mangrove di Kepulauan Riau mencapai 37.364 hektar, dengan 24.624 hektar lahan mangrove yang rusak terletak di kawasan hutan.
 
Dalam upaya untuk merestorasi dan melindungi kawasan mangrove, KPHL Batam dan komunitas lokal bekerja sama untuk merestorasi kawasan yang terdampak dan didukung juga dengan aparat penegak hukum meningkatkan perlindungan terhadap kawasan ini.

Danamon dan Adira Finance, bersama dengan Kelompok Rumpun Bakau Indah (RBI), turut ambil bagian dalam upaya ini. Selain melakukan penanaman mangrove, Danamon dan Adira Finance juga membangun jembatan dan posko monitoring sebagai fasilitas pemantauan dan pengamanan kawasan mangrove, terutama yang berada di dalam kawasan hutan.
 
“Sebagai wujud komitmen terhadap kepedulian lingkungan yang juga bagian dari program sustainability finance dan mendukung program pemerintah mewujudkan Indonesia Net Zero Emission (NZE), Adira Finance berkolaborasi dengan Danamon melakukan program dekarbonisasi yang melibatkan Gardira dan Danamoners seperti penanaman mangrove,” ujar Head of HCGA Share Service Adira Finance, Awal Diyananda.

BACA JUGA:   Motivasi Satgas Madago Raya, Panglima TNI dan Kapolri Pastikan Negara Tak Akan Kalah dari Teroris

Dengan kolaborasi ini diharapkan kawasan mangrove di Tanjung Piayu, Batam dapat pulih dan tumbuh menjadi lingkungan yang lestari, sehingga bisa menjadi lahan hijau yang efektif menyerap emisi karbon.
 
Mangrove tidak hanya berfungsi sebagai benteng pertahanan alami yang melindungi pulau dari ancaman kenaikan air laut, tetapi juga menjadi tempat berlindung bagi berbagai jenis hewan dan tanaman yang hidup di ekosistem pesisir.
 
Selain itu, keberadaan mangrove juga memiliki manfaat ekonomi yang signifikan. Pohon mangrove dapat mengurangi kerusakan akibat abrasi, membantu menjaga keberlimpahan ikan dan udang di perairan sekitar, serta menjadi daya tarik wisata alam yang menarik bagi wisatawan lokal maupun mancanegara.
 
Lanjut dikatakan Riana, kolaborasi Danamon dan Adira Finance dalam pengembangan Kawasan Mangrove Tanjung Piayu, Batam adalah contoh nyata dari upaya bersama untuk menjaga ekosistem pesisir dan mengurangi efek perubahan iklim.

BACA JUGA:   Mudadi Salah Satu Warga Penerima Rumah Tidak Layak Huni Program TMMD
Foto 3 – Kepala KPHL Unit II Batam Lamhot M. Sinaga S.Hut, M.Si bersama Regional Corporate Officer Danamon Region Sumatera 1, Riana Suagiat secara simbolik melakukan penandatanganan nota kesepahaman antara Danamon dan KPHL mengenai komitmen dalam penanaman dan pemantauan mangrove serta pengembangan komunitas. penandatanganan nota kesepahaman ini berlangsung pada saat program CSR Danamon dan Adira Finance dilangsungkan pada Sabtu 2 Desember 2023.

” Melalui penanaman ribuan pohon mangrove dan pembangunan fasilitas pendukung, kami berharap dapat memberikan kontribusi positif bagi lingkungan sekitar dan masyarakat setempat,” tambah Riana.
 
Dengan semangat yang tinggi dan komitmen yang kuat, Danamon dan Adira Finance membuktikan bahwa kolaborasi antar perusahaan dapat menjadi katalisator untuk perubahan positif dan keberlanjutan. Upaya ini diharapkan dapat menginspirasi berbagai gerakan dalam menjaga lingkungan demi masa depan yang lebih baik.