Imigrasi Pastikan Tak Ada Imigran Ilegal Dalam 219 Rohingya di Sabang

BATAMCLICK.COM: Kantor Imigrasi Kelas II Sabang memastikan sebanyak 219 orang etnis Rohingya yang mendarat di Pantai Ujong Kareung, Kota Sabang, Provinsi Aceh merupakan pengungsi, tidak ada imigran ilegal yang menyusup dalam rombongan itu.

Kepala Seksi Intelijen dan Penindakan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas II Sabang Mirza Dwitri Patria mengatakan pihaknya berkewenangan melakukan pendataan dan pengawasan. Sejauh ini semua mereka merupakan pengungsi, tidak ada imigran ilegal.

“Jadi ini enggak ada imigran ilegal, kalau imigran ilegal itu urusan kami, seperti WNA yang masuk tanpa visa. Sementara ini yang masuk (ke Sabang) pengungsi, Rohingya semua,” ujarnya saat dihubungi dari Banda Aceh, Rabu.

BACA JUGA:   Kasus Hoax Corona Tetap Jalan Meski dr Lois Tak Ditahan

Ia menjelaskan sebanyak 219 orang etnis Rohingya mendarat di Pantai Ujoeng Kareung, Kecamatan Sukajaya, Sabang pada Selasa (21/11) sekitar pukul 23.00 WIB, dengan menggunakan satu unit kapal kayu.

Hingga kini, para pengungsi itu masih berada di pantai lokasi pendataran. Secara aturan, para pengungsi akan ditangani oleh UNHCR dan pemerintah daerah, sesuai Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 125 tahun 2016 tentang penanganan pengungsi dari luar negeri.

“Sekarang sudah ada UNHCR disini. Jadi kami sedang mendata, kalau ada yang bukan pengungsi maka urusannya di Imigrasi, kalau pengungsi semua (ditangani) UNHCR dan pemerintah daerah,” ujarnya.

BACA JUGA:   Puasa Arafah 2021: Jadwal, Niat, Tata Cara, Keutamaan

Sebelumnya, Camat Sukajaya Syahrial mengatakan mereka mendarat di pantai Ujong Kareung. Kapal yang ditumpangi berada sekitar 100 meter dari bibir pantai, sedangkan mereka berenang dari kapal menuju pantai.

Saat ini, kata Syahrial, para pengungsi itu masih berada di bibir pantai, tidak dipindahkan dulu karena memang belum ada keputusan apakah mereka diterima atau tidak.

“Masyarakat menolak, pemerintah belum ada keputusan, masih dilakukan koordinasi, termasuk dengan pihak UNHCR,” ujarnya.

Sementara ini, mereka sedang ditangani oleh pihak UNHCR yang memang sudah berada di lokasi. Para pengungsi itu juga diberikan makanan serta kebutuhan dasar lainnya.

BACA JUGA:   Arus Lalu Lintas Penumpang di Bandara Internasional Hang Nadim Batam Naik 15 Persen

Untuk diketahui, 219 pengungsi di Sabang tersebut merupakan gelombang ke enam yang datang ke Aceh dalam dua pekan terakhir pada November 2023, setelah sebelumnya di Kabupaten Pidie, Bireuen dan Aceh Timur.

Sumber: Antara