DPR: World Water Forum ciptakan kesadaran soal regulasi keamanan air

BATAMCLICK.COM : Ketua Badan Kerja Sama Antar-Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon mengatakan bahwa World Water Forum menciptakan suatu kesadaran bagi parlemen sebagai pembuat undang-undang mengenai pentingnya keamanan air atau water security.

“Menciptakan suatu awareness (kesadaran) bagi parlemen sebagai pembuat undang-undang, pembuat regulasi, pengawas eksekutif, dan juga membuat budget bagi suatu negara, bagaimana pentingnya persoalan air ini ke depan,” ujar Fadli Zon dalam video singkat sebagaimana dipantau melalui kanal YouTube TVR Parlemen di Jakarta, Senin.

Fadli Zon mengatakan bahwa parlemen, sebagai pembuat undang-undang, harus beradaptasi dengan perkembangan perubahan iklim.

Adaptasi tersebut, kata dia, dibutuhkan untuk menciptakan regulasi yang dapat menjaga keamanan air negara masing-masing, terutama Indonesia.

BACA JUGA:   Lionel Messi Tak Bisa Ciptakan Gol dari 15 Tembakan, Omongan Nicolas Anelka Terbukti

“Termasuk misalnya akses kepada air bersih, air minum, dan ketersediaan air baku supaya selalu ada,” ujar dia.

Menurut Fadli Zon, World Water Forum telah membawa persoalan keamanan air menjadi salah satu persoalan politik internasional.

Masing-masing negara yang menjadi peserta dalam forum tersebut, kata dia, akan membawa praktik terbaik dalam pengelolaan air. Hal tersebut dapat menjadi pengetahuan baru bagi negara-negara lain yang sedang mengalami permasalahan tata kelola air.

“Indonesia menjadi tuan rumah (tahun ini), saya kira ini menjadi etalase bagi kita, bahwa kita mempunyai best practices dalam persoalan air ini yang bisa kita bagikan kepada dunia,” kata Fadli Zon.

BACA JUGA:   Sertu Sutrisno Selalu Bergelut Dengan Semen Dan Pasir

Ia mengatakan bahwa lebih dari 37 parlemen dunia akan turut menghadiri World Water Forum yang akan digelar di Bali pada 18–25 Mei 2024.

“Pertemuan parlemen sendiri akan berlangsung tanggal 19–21 Mei. Kami bekerja sama dengan Inter-Parliamentary Union atau Organisasi Parlemen Dunia. Kami berharap lebih dari 50 yang hadir,” ujar Fadli Zon.

World Water Forum ke-10 fokus membahas empat hal, yakni konservasi air (water conservation), air bersih dan sanitasi (clean water and sanitation), ketahanan pangan dan energi (food and energy security), serta mitigasi bencana alam (mitigation of natural disasters).

BACA JUGA:   Wadaw... Sidang Sambo Ditunda Sampai Bulan Depan!

Sebanyak 244 sesi dalam forum tersebut diharapkan dapat memberikan hasil konkret mengenai pengarusutamaan pengelolaan air terpadu untuk pulau-pulau kecil atau Integrated Water Resources Management (IWRM) on Small Islands, pembentukan pusat keunggulan atau praktik terbaik untuk ketahanan air dan iklim atau Centre of Excellence on Water and Climate Resilience (COE), serta penetapan Hari Danau Sedunia.

Pemerintah Indonesia mengundang 43 duta besar dan 4 organisasi internasional untuk turut berpartisipasi dan menyukseskan World Water Forum ke-10 yang akan digelar di Bali pada 18–25 Mei 2024.

Sumber : Antara