Masker si Mutil

HaLoo..epribadi, Bagemana kabar anda semuah..manusia cantik manis imut ganteng tiada tara di kamera mode biuti, namun ancur lebur menyesakkan dada saat di dunia nyata?

Semoga tetep sehat yah.., Enggak usah sedih, enggak usah marah klo dikatain wajah kita enggak ganteng, wajah kita enggak manis, ataupun wajah kita enggak imut.

Percayalah sama saya hai epribadi, kentutnya orang ganteng, keteknya orang cakep, baunya juga tetep ajah enggak enak. Tetep ajah bau telor busuk.

Badewe eniwe baswey, mungkin Anda semua hai epribadi bertanya-tanya, ini tulisan apaan sih, enggak ada hujan enggak ada angin, tiba-tiba saja sok akrab sok kenal langsung sibuk nyrocos.

Perkenalken, nama guweh Santo Sapi, manusia paling baik, paling sabar dan paling ganteng di dunia versi emak guwe.

Mulai hari ini, guweh mau nulis di sini. Kalo Anda, hai para epribadi mau ngebaca ya silahkan, enggak juga saya malah seneng, saya malah sujud sukur.

Suerr!! Karena kalopun Anda, hai para epribadi ngebaca tulisan ini, itu enggak ada gunanya. enggak ada manfaatnya barang seipritpun.

Buang waktu! Karena yang nulis ini, isi otaknya udah sengklek, gegara pas lahirnya dulu, kepalanya kepencet sama si dukun bayi. Enggak cuman kepalanya, hidungnya juga kepencet! Pesek dah!!

Jaman dulu, sebenernya tulisan enggak bermutu macam begini udah pernah dibuat.

Dulu…, iya jaman dulu banget, pas si inces Syahrini masih sekolah TK. Lalu tulisan ngibul nggak bermutu kayak gini selanjutnya ngilang, karena guwe si Santo Sapi malah sibuk jualan bodi.

Sekarang, saat musim corona, bisnis jualan bodi sepi hingga titik darah penghabisan, mulai lagi deh guwe ngibulin anda semua, hai para epribadi.

”Halah preeettt, macam betul laku ajah jualan bodi. Dikasih gratis aja guwe mah ogah.

Najong!” Seseorang dengan badan bengkak kayak brongsongan nangka, mata sebesar jengkol, rambut acak-acakan yang enggak tau kapan berdiri di belakang guwe, tiba-tiba komentar.

Lidahnya menjulur-julur, sambil tangan kirinya ngegaruk-garuk pantat buduknya.

Orang ini tetangga guwe, sodara-sodara.

Namanya Brewok. Rumahnya sebelahan persis ama guwe, di Komplek Perumahan Griya Ruli Indah.

Dia punya Bini, namanya Mutil Upil Sekutil. Mereka Punya anak sebiji, bernama Gendon Subrewok.

Nih anak kelakuannya sebelas dua belas ama buapaknya. Sama-sama kayak syaiton nirojim.

Tapi sebagai manusia yang baik hati, tidak sombong dan enggak suka pipis sembarangan, guwe diam ajah dipret-pretin ama si manusia Buntelan Kentut satu itu.

Enggak ada gunanya juga ngeladenin orang macam itu. Sekilas guwe ngelirik ke tuh orang, guwe rada-rada heran ngelihat wajah Brewok yang ditutupi masker.

Guwe rada mikir, kenapa Maskernya si Brewok betuknya aneh dan norak gitu ya? Warnanya pink, di bagian atasnya ada renda-renda.

”Elu beli di mana tuh masker? Mentel amat warnanya kayak begono,jijay!” kata guwe sambil terus sibuk ketak-ketik di hape.

”Halah, bilang ajah elu pengen.” kata Brewok sambil sibuk ngebukain kulkas guwe.

Enggak meduliin si Brewok yang sibuk ngomel-ngomel karena enggak nemuin apa-apa di dalam kulkas, tiba-tiba suara cempreng kayak tikus kegencet pintu ngagetin guwe.

Sesosok manusia berambut kriting karena rebonding gagal, bodi krempeng tereak-tereak dari balik jendela.

”Om sapi…, Papinya Gendon ada di situ enggak?” kata si orang itu, yang tak lain adalah si Mutil Upil Sekutil.

”Enggak ada!!,”jawab guwe.

Belum selesai mulut ini mingkem, si Brewok udah tereak.

”Apa mi? Papi di dalam, masuk ajah!” sahut Brewok.

Sebagai yang punya rumah, guwe harusnya kesinggung tuh, lha guwe yang punya rumah, tapinya si Brewok yang sok sibuk nyuruh-nyuruh orang masuk.

Mutil pun masuk, dan huffttt…aroma bawang merah busuk langsung menyebar ke seisi rumah, dengan hanya memake tengtop, bulu ketek si Mutil berkibar-kibar menebar aroma yang bikin pusing kepala.

”Pi…ini maskernya udah jadi lagi. Dicobain gih,”kata Mutil sambil nyodorin barang yang disebut masker itu.

Masker? Serius itu masker?

”Mamaknya Gendon, itu masker apaan?” tanya guwe sambil keheranan.

”Ini lho Om, ide kreatipku lagi muncul. Demi penghematan, aku bikin masker sendiri,” suara cempreng si Mutil menusuk-nusuk gedang telinga guwe.

”Tumben pinter,”jawab guwe.

”Halah Om…guampang kok bikin masker, dari pada beli muahal. Enggak punya duid. Ojekan Mas Brewok lagi sepi,”

”Gampang gimana?” tanya guwe lagi.

”Cukup Gunakan BH bekasku saja, Om.Dari pada dianggurin, kan lumayan, bisa digunakan untuk hal yang bermanfaat,” jawaban Mutil membuat guwe sesak napas pemirsah. Sekian. Bye..muach. (santo sapi)