Ajakan ML Ditolak, Ivan Ngaku Spontan Bunuh Korban: Dia Mau Rampas HP Ibu

Batamclick.com, IM alias Ivan (28) mengklaim tak sengaja mencekik teman wanitanya, B selama 30 menit hingga tewas. Kasus pembunuhan itu terjadi setelah ajakan Ivan untuk berhubungan badan ditolak korban. 

Saat dihadirkan dalam rilis kasus yang digelar di Polres Metro Jakarta Pusat, Ivan menyesal telah membunuh korban.

“Saya menyesal,” singkat Ivan dengan kedua tangan terborgol.

Ivan juga mengaku sedari awal sudah kesal karena korban tak kunjung membayar utang. Selama tiga tahun mengenal, B tercatat berutang sebanyak Rp 7 juta.

“Dendam pribadi, iya soal utang kira-kira tujuh juta lah,” sambungnya.

Ivan pun tak menampik jika dirinya sempat mengajak korban untuk berhubungan intim. Dia juga mengaku secara spontan melakukan pembunuhan lantaran korban hendak mengambil ponsel genggam ibu angkatnya.

“Reflek juga karena dia mau rampas HP ibu saya,” kata dia. 

Tagih Utang hingga Ajak ML

Kapolsek Metro Gambir, AKBP Kade Budiyarta mengatakan, awalnya, Ivan sempat menangih utang kepada korban sebelum akhirnya dibunuh karena menolak berhubungan badan. Aksi pembunuhan yang terjadi di rumah ibu angkat pelaku di Jalan Petojo VIY Nomor 4, RT 04/RW 06, Cideng, Gambir Jakarta Pusat, Jumat (16/4/2021) dini hari. 

BACA JUGA:   Anggota TNI Bawa Warga Sakit Diserbu Debt Collector, Dituduh Larikan Mobil

“Terhadap korban berinisial B, pelaku itu menggundang korban pada kamis (15/4) malam, kemudian tanggal 16 pukul 00.30 WIB karena dendam dan memiliki hutang, tidak mau dibayar oleh korban,” kata Budiayarta.

Tak hanya itu, Ivan sempat mengajak korban untuk melakukan hubungan intim. Hanya saja, permintaan itu ditolak mentah-mentah oleh korban B.

Atas penolakan itu, darah Ivan mendidih. Akal sehatnya jadi melayang-layang dan langsung mengambil tindakan sadis: mencekik leher korban selama 30 menit.

“Pelaku juga meminta untuk melakukan hubungan badan tetapi tidak mau dari pihak korban, sehingg melakukan tindakan tersebut dengan cara mencekik daripada leher korban. Kakinya menindih ke badan dan dilakukan sekira 30 menit,” jelas Budiyarta.

BACA JUGA:   Pelatih Arema FC Sebut Insiden Perusakan Tak Peng

Mayat Ditutup Ember Cat

Usai menghabisi nyawa B, Ivan lalu menyimpan mayat korban di belakang halaman rumah ibu angkatnya di kawasan Petojo, Gambir, Jakarta Pusat.  

Budiyarta mengatakan, awal mula penemuan jasad korban terjadi pada Jumat (23/4/2021) lalu sekitar pukul 10.30 WIB. Saat itu, ibu angkat Ivan, sang empunya rumah memberi izin pada petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) untuk membersihkan halaman belakang rumahnya. Pasalnya, area rumah sudah sangat terbengkalai dan penuh dengan tanaman. Saat proses pembersihan, aroma tidak sedap mampir sejenak di hidung para anggota PPSU.

Setelah ditelusuri, ternyata ada sesosok mayat perempuan yang membikin heboh orang-orang di sana. Atas temuan itu, mereka langsung membikin laporan ke Mapolsektro Gambir, Jakarta Pusat.

Budiyarta mengatakan, jasad B ditemukan tertutup asbes bekas, ranting-ranting pohon, hingga ember cat.

“Kami temukan mayatnya sedang ditutup menggunakan barang bukti di depan ini seperti asbes dan ranting-ranting dan ember cat,” terang dia.

BACA JUGA:   Gencar Membangun dan Tetap Dekat Dengan Masyarakat

Dengan segera, anggota kepolisian yang sudah berada di lokasi langsung melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Tak hanya itu, mereka turut mengumpulkan barang bukti dan saksi-saksi. 

Bersamaan dengan itu, ibu sang empu rumah juga langsung dikorek keterangannya. Sementara itu, jasad korban langsung dibawa ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta Pusat.

“Lalu ibu dari yang punya rumah kami bawa untuk memintai keterangan. Jenazah kami bawa ke RSCM untuk autopsi,” beber dia.

Merujuk pada keterangan saksi, kecurigaan polisi jatuh pada sosok Ivan. Tepat pukul 17.00 WIB, status tersangka langsung mendarat pada diri pria yang berprofesi sebagai karyawan swasta tersebut.

“Kami langsung mencurigai yang tidak lain adalah anak angkat dari pemilik rumah segera kita amankan dengan alasan untuk mendampingi ibunya di kantor,” pungkas Budiyarta.

(dekk)

sumber: suara.com