Tolok Ukur Sukses Pembinaan KONI Kepri

Catatan: Buralimar

Batamclick.com, Pekan Olahraga Wilayah se-Sumatra XI di Pekanbaru baru saja selesai pada Selasa(14/11) dengan pertandingan final sepakboka antara tuan rumah Riau melawan Sumbar di stadion Kaharudin Nasution, Rumbai. 

   Dari 10 cabor yang dipertandingkan yaitu atletik, Aquatik, catur, Barongsai,bola tangan, bola volly, wushu, sepak takraw, E-Sport dan sepakbola, kontingen Kepri mengikuti seluruh cabang olahraga. 

   Dari sepuluh cabor, sembilan diantaranya  mempersembahkan medali secara bervariasi bagi kontingen yang dipimpin langsung okeh Ketua Umum KONI Kepri, Usep RS. 

   Dari sisi kuantitas, jelas ada peningkatan jumlah medali emas yang dipersembahkan oleh para atlit dibandingkan dengan Porwil sebelumnya. 

   Sejak keikutsertaan kontingen Kepri dalam Porwil pada tahun 2007, hingga partisipasi yang kelima tahun 2023 raihan medali emas dari renang 4 emas, catur (3), dan masing – masing 1 emas dari atletik dan sepak takraw adalah yang terbanyak. 

BACA JUGA:   Peringati HDKD Tahun 2021, Imigrasi Gelar Operasi Penegakan Hukum di Perairan Kepri

   Ditambah medali perak 11 keping dan perunggu 17 keping atau total sebanyak 37 keping medali ini paling banyak dibanding tahun sebelumnya. 

   Dari sepuluh cabor pada porwil kali ini, bola tangan, barongsai, E-Sport dan wushu baru pertama kalinya dipertandingkan. 

   Secara klasemen terahkir perolehan medali, kontingen Kepri memang naik yaitu ketujuh jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya 2019 di juru kunci(10). 

  Jika dari target peringkat memang meleset, tadinya diusahakan di peringkat kelima, secara raihan medali memang sudah sesuai target namun pada kenyataannya terjadi dominasi daerah yang fokus pada raihan medali bukan kelolosan pada PON 2024 yang akan datang. 

BACA JUGA:   Judi Gelper Hingga Tengah Malam, 7 Bapak-bapak Ini Diciduk Polisi

   Atletik misalnya, Bangka Belitung mampu meraup 27 medali emas atau separuh lebih dari total medali yang disediakan yaitu 46 emas, pesaing terdekat adalah sumbar dengan medali 6-12-7 sedangkan tuan rumah Riau 3-4-9 dan Kepri dengan 1-2-6.

   Pada aquatik giliran tuan rumah Riau mendominasi dengan raihan 23-5-9 dengan pesaing terdekat antara Kepri dan Bangka Belitung yaitu 4-4-3(Kepri) dan Sumbar (4-11-3). 

   Untuk nomor lain yang banyak medali seperti Barongsai dikuasai oleh Riau dan Sumbar yang masing masing memperoleh 5-4-0 dan 4-3-2, Kepri dengan raihan 0-2-3.

   Olahraga permainan justru Sumatra Barat menguasai dengan medali emas sepakbola, bola voli putra, sepak takraw dan bola tangan. 

BACA JUGA:   Kunjungi SMAN 1 Kijang, Ansar Beri Motivasi Siswa & Meresmikan Rumdin Guru

   Wushu sebagai olahraga baru dikuasai kontingen Jambi yang meraih 6 medali emas dari total 11 medali emas yang diperebutkan. 

  Dari prestasi yang diraih oleh para atlit Kepri kita meloloskan dua nomor yaitu wushu dan sepak takraw sementara nomor terukur yaitu atletik dan aquatik kendati mampu meraih medali emas masih menunggu keputusan dari pengurus besar kedua induk organisasi tersebut. 

   Menghadapi Porwil yang akan datang, Kepri bertindak selalu tuan rumah sudah semestinya dipersiapkan mulai sekarang baik itu venue utamanya aquatik dan atletik serta atlitnya dan nomor permainan dan beladiri dengan pembenahan kepengurusan yang lebih aktif dan fokus dalam pembinaan atlit berprestasi.