Ketegangan geopolitik dan kebijakan bertetangga baik

BATAMCLICK.COM : Menguatnya tarikan geopolitik dan berlarutnya sejumlah konflik bersenjata, sebagaimana terjadi di Palestina dan Ukraina, menjadikan situasi dunia seperti menuju temaram.

Dunia tengah menghadapi tantangan yang kian kompleks dan rumit. Itu sebabnya dalam forum Shangri-La Dialogue di Singapura, awal Juni lalu, Menteri Pertahanan yang juga presiden terpilih Prabowo Subianto, menyampaikan ajakan untuk kembali membangun perdamaian dan menciptakan stabilitas global, termasuk mengelola rivalitas kekuatan-kekuatan utama dunia.

Tiga prinsip yang disampaikan Prabowo dalam forum tersebut adalah kemauan hidup berdampingan dengan damai (coexistence), kolaborasi, serta membangun kompromi.

Untuk itu, Indonesia mendorong pentingnya dialog yang inklusif, menjalin kerja sama konkret, seraya terus-menerus memperkuat implementasi hukum-hukum internasional.

Prabowo memastikan, sebagai negara nonblok, Indonesia tidak akan berpihak kepada poros tertentu.

Menurut Prabowo, Indonesia akan lebih mengedepankan sikap saling menghormati eksistensi, martabat, dan kedaulatan setiap negara, mengingat tidak ada satu narasi tunggal untuk semua hal.

Bertetangga baik

Masih menurut Prabowo, baik di kawasan maupun global, Indonesia akan lebih memosisikan diri sebagai “tetangga yang baik” (good neighbour policy).

Di kawasan, kebijakan ini mengakar pada nilai-nilai Asia yang lebih menitikberatkan pada sisi harmoni daripada keakuan, lebih pada rasa ketimbang semata-mata rasio.

Gagasan Prabowo berbasis pada tradisi di negeri ini bahwa tetangga merupakan pihak yang dekat, yang akan menolong bangsa ini ketika sedang menghadapi kesulitan.

Tetangga yang akan segera datang menolong, bukan saudara kandung yang tinggal berjauhan. Good neighbour policy diyakini bisa diterapkan dalam kehidupan bernegara.

Sikap saling menghormati dan menghargai menjadi opsi untuk penyelesaian sengketa wilayah yang terjadi.

Seperti pengalaman Indonesia sendiri, yang pernah berkonflik dengan Malaysia dan Singapura, perkara itu bisa diselesaikan dengan kebijakan bertetangga yang baik.

Berdasar pengalaman mengatasi konflik Indonesia-Malaysia pertengahan dekade 1960-an dulu, termanifestasi pada kemampuan untuk menahan diri, lantas duduk bersama mencari solusi damai.

BACA JUGA:   Ole Gunnar Solskjaer Diabadikan dalam Bentuk Patung

ASEAN sejatinya memiliki mekanisme solusi damai melalui “East Asia Summit, ASEAN Plus Three”, hingga “ASEAN Outlook on Indo-Pacific”.

Satu hal yang membedakan Shangri-La Dialogue tahun ini, dibandingkan waktu sebelumnya, adalah soal perang yang masih berlangsung di Gaza.

Konflik antara Israel dan Palestina menjadi keprihatinan dunia, mengingat dampaknya berupa tragedi kemanusiaan.

Tema diskusi Shangri-La Dialogue edisi 2024, untuk mencari cara pendekatan yang lebih segar dalam menghadapi tantangan keamanan global, dan lebih fokus pada ketegangan di Laut China Selatan (LCS).

Penetapan Presiden Ferdinand Marcos Jr. sebagai pembicara kunci merupakan sinyal bahwa ketegangan yang terjadi di LCS dianggap jauh lebih serius dan penting ketimbang konflik yang terjadi di kawasan lain.

Pada pidato kuncinya, Presiden Marcos Jr. menyebut bagaimana negaranya menghadapi provokasi dari negara lain, terhadap wilayah kedaulatannya.

Pidato Presiden Marcos Jr. jelas ditunjukkan kepada China karena beberapa kali terjadi insiden benturan kapal di wilayah perairan yang dipersengketakan.

Sekembalinya dari forum Shangri-La, Presiden Marcos Jr. berpesan kepada tentara Filipina– saat berkunjung ke markas pasukan di Provinsi Isabella–, agar selalu dalam kondisi siaga tinggi.

Presiden Marcos Jr. menekankan bahwa ancaman eksternal kini semakin nyata, kian mengkhawatirkan, dan itulah sebabnya tentara Filipina harus bersiap.

Apa yang disampaikan Presiden Filipina tersebut adalah bagian dari dinamika politik global yang paling mencolok saat ini, yakni pertarungan kekuasaan dan perebutan pengaruh antara Amerika Serikat dan China di kawasan Indo Pasifik.

Rivalitas keduanya berada pada sedikitnya empat dimensi, yakni teknologi, investasi, infrastruktur, dan keamanan. Beijing dan Manila sedang bersitegang dalam tensi tinggi karena kehadiran pasukan AS dan sekutunya dalam rangka latihan bersama dengan sandi Balikatan 2024.

BACA JUGA:   Percepatan Pengecoran, Material Tidak Pernah Telat

Bahkan pada April lalu, AS menempatkan rudal yang memiliki kemampuan menjangkau sebagian pesisir China.

Selain rivalitas Amerika Serikat dan China, dinamika politik global lainnya yang cukup mencolok dan patut dicermati adalah konflik berlarut antara Rusia dan Ukraina.

Perang di antara kedua negara meletus sejak Februari 2022, menjadi puncak konflik di antara kedua negara sejak 2014.

Adapun motif yang diusung oleh Rusia terkait invasi ke Ukraina adalah menolak keanggotaan Ukraina ke dalam Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) yang diasumsikan dapat mengancam keamanan nasional Rusia.

Konflik Rusia-Ukraina masih belum mereda menjelang konferensi perdamaian Ukraina, pertengahan bulan ini, di Burgenstock, Swiss.

KTT Perdamaian ini diharapkan bisa memberikan perlindungan politik kepada Ukraina sekaligus menekan Rusia untuk tidak terus melancarkan perang ke Ukraina. Pertemuan tingkat tingkat tinggi itu, tentu bisa menjadi salah satu jalan menuju perdamaian.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, sebagai salah satu pembicara utama dalam Shangri-La Dialogue, menyampaikan undangan secara khusus kepada Menhan Prabowo Subianto untuk hadir.

Partisipasi dan peran aktif Indonesia dalam KTT Perdamaian di Swiss itu, akan menunjukkan peran Indonesia sebagai aktor global penting.

Sebagai bangsa dengan sejarah panjang diplomasi dan mendorong perdamaian, salah satunya melalui Konferensi Asia-Afrika tahun 1955 di Bandung.

Pancasila sebagai pemandu

Dalam kesempatan peringatan Hari Pancasila beberapa waktu lalu, Presiden Joko Widodo mengajak masyarakat untuk selalu optimistis di tengah situasi geopolitik yang penuh ketegangan dan rivalitas.

Sikap optimistis selalu dikedepankan, mengingat Indonesia memiliki Pancasila yang memandu arah bangsa.

Presiden Jokowi juga mengajak semua elemen bangsa memperkokoh kedaulatan politik dan kemandirian ekonomi, yang juga bagian dari pengamalan Pancasila, terutama di tengah kondisi perekonomian global yang cenderung tidak menentu.

Tak hanya karena Indonesia memiliki Pancasila, Presiden Jokowi juga berharap masyarakat tetap optimistis di tengah dinamika global karena Indonesia memiliki modal sosial dan budaya yang kokoh.

BACA JUGA:   BSSN beri atensi terhadap website Pemkab Natuna disisipi judi online

Presiden Jokowi menuturkan bahwa nilai-nilai Pancasila harus terus diaktualisasikan dan diwariskan dalam perilaku dan kebijakan yang nyata dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

Dengan salah satu implementasinya adalah keaktifan Pemerintah di dunia internasional tanpa menyurutkan perjuangan untuk terus memperkokoh perjuangan untuk terus memperkokoh kemandirian bangsa.

Nilai Pancasila pula yang banyak memberi inspirasi bagi Menhan Prabowo dalam Shangri-La Dialogue. Itu sebabnya presentasi Prabowo memberi warna yang berbeda.

Prabowo tak mau mengangkat ketegangan antara AS dan China, namun mengedepankan isu yang luput dari perhatian pembicara lain, yakni soal konflik di Gaza.

Benar, pesan kemanusiaan lebih diangkat oleh Menhan Prabowo, bagaimana gencatan senjata harus dilakukan di Palestina.

Pernyataan Menhan Prabowo dianggap lebih jelas karena diikuti dengan kesiapan Indonesia untuk mengirimkan pasukan penjaga perdamaian, apabila diundang PBB.

Termasuk kesiapan Indonesia untuk mengirimkan rumah sakit terapung (kapal rumah sakit TNI AL) guna membantu penanganan medis bagi warga di Palestina yang menjadi korban perang.

Dengan adanya gencatan senjata, maka tak ada lagi warga yang harus kehilangan nyawanya dan menderita. Pasukan Perdamaian PBB kemudian bisa masuk ke wilayah sengketa untuk menghindarkan terjadinya kembali perang.

Agenda selanjutnya adalah perundingan damai bagi pihak-pihak yang berkonflik, sementara warga dari negara yang sedang bertikai, bisa menata kembali hidup mereka serta membangun kembali keluarganya.

Prabowo mengangkat cara Asia (Asian way) sebagai media dalam penyelesaian konflik.
Tampaknya Prabowo terinspirasi oleh nilai yang dahulu diperkenalkan oleh Bung Karno, yaitu gotong royong.

Sikap saling menghormati dan menghargai menjadi pintu masuk dalam penyelesaian sengketa wilayah yang terjadi

Sumber : Antara