Brewok: Mbah Bejo Mau Kawin

Sejak musim penyakit koloran, si Mutil pun latah ikutan orang-orang di komplek jualan onlen.

Ia rajin belajar bikin bolu hingga kue-kue. Entar kalo ada orderan, si Buntelan Kentut yang kebagian jatah sebagai tukang anternya.

”Lumayan Om, sekali kirim bisa dapat sepuluh sampe mabelas rebu,” kata Mutil ke guwe kemarin sore.

Namun entah kenapa, pagi tadi si Mutil ngamuk-ngamuk di telpon.

Dari suaranya sih, si Mutil ngamuknya udah kayak kuntilanak yang anaknya diculik genderuwo.

Ampe lurus ngejegrak rambutnya yang kriting kribo itu.

Ya coba sampeyan pikir Om, siangnya Mutil curhat ke guwe, tuh orang, pesen kue ulang tahun. Minta harga lima puluh rebu.

”Rikuesnya, tartnya jangan yang murahan, bagian atasnya pake coklat yang banyak trus ditambah buah-buahan sampai full,” Mutil cerita sambil garuk-garuk kepala.

Mungkin dia masih emosi jiwa tuh, mikirin konsumennya yang menurut guwe juga nggak tau diri banged seh.

”Tau nggak Om, dia minta buahnya apa yang ditaruh di tart? Buah kiwi!” Mata Mutil melotot ke arah guwe.

Buah kiwi itu, kata Mutil, sebiji nggak dapat sepuluh rebu, blom coklatnya, lantas tuh orang minta banyak pula.

”Aku tuh enggak ngerti Om, otak orang itu sengkleknya seberapa parah. Duit cuman lima puluh rebu, mintanya sok hebat kali,” ujar Mutil lagi.

”Jadi elu turutin enggak permintaan tuh orang?” tanya guwe.

”Helloow Om, guwe bukan dinas sosial ya. Guwe jualan cari untung. Itu buat modal kue tart ajah nggak cukup klo cuman segitu.”

”Jadi lu tolak?”tanya guwe.

”Nggak cuman kutolak Om,  kumaki-maki tuh orang,” kata si Mutil yang berapi-api critanya.

Ehh..lanjut Mutil, tuh orang tau ngejawab apa Om?

”Nyante aja keleus, kalau enggak mau ya udah. Gak jadi pesan. Lagian, makanan elu nggak enak, pantesan nggak laku,” Taring si Mutil langsung keluar, pas nyritain bagian ntu.

”Kalo aku kenal orangnya, udah kujewer muncungnya tuh orang, Om. Suwerrr!!”kata Mutil sambil ngacungin dua jarinya.

Badewe eniwe baswey, pesan moralnya dari kisah si Mutil adalah, hai…buat anda yang demen beli onlen, plis lah, sebelum nawar dagangan orang, otaknya di-play dulu ya. Biar pas nawar, rada-rada masuk akal sikit omongan elu.

Jangan jadi golongan halu, pengen hidup kaya raya kayak sinetron korea, namun apa daya isi dompet selalu berasa tanggal tua. 

Beuh…panjang amat ya nyeritain emosi jiwanya si Mutil, padahal crita inti hari ini blom dimulai sama sekale. Yo wis, langsung dicapcus ajah crita ngibulnya hari ini ya.

Jadi hari itu, orang sekomplek geger. Gegara si Mbah Bejo mau kawin dengan janda kembang, yang masih kinyis-kinyis.

”Jadi bener ya Mbah, kabar itu?” tanya guwe.

”Ho oh.., lha gimana lagi? Neneng terus-terusan merajuk kalo enggak segera Mbah lamar,” terang Mbah Bejo.

Mbah, tanya guwe dengan suara lirih, emang embah masih sanggup kikuk-kikuk?

”Begini ini mbah?” kata guwe sambil meluruskan jari telunjuk lalu menggerakkannya ke atas ke bawah.

”Kalo begini saja bisa,” Mbah Bejo ikut-ikutan meluruskan jari telunjuknya.
Tapi, lanjutnya, si Neneng masih pengen punya anak.

”Kira-kita saya masih bisa ngehamilin Neneng enggak ya?” Simbah dengan polosnya nanya ke guwe.

Lahh…guwe ajah jomblo permanen, kok malah ditanyain hal begonoan. Ampun dah.

”Periksa ke pak mantri saja mbah,”kata guwe nyaranin.

Wes-ewes-ewes, Mbah Bejo lagi konsultasi dengan pak mantri. Mbah Bejo ditemani si Neneng.

”Gini aja, sekarang saya mau ngetes tingkat kesuburannya simbah ya,” pak mantri nyerahin botol kecil ke Mbah Bejo.

”Buat apa botolnya?” tanya simbah.

”Itu, botolnya nanti dibuka, lalu simbah kikuk-kikuk sendirian di kamar mandi,” jelas pak mantri.

Nanti, lanjutnya, kalo sudah mak ceprut, hasil kikuk-kikuknya tadi dimasukin botol ya mbah.

”Biar saya bisa memeriksanya.” terang pak mantri.

Ditungguin Neneng di depan pintu, Mbah Bejo berkikuk-kikuk ria di dalam kamar mandi. Tak lama kemudian, simbah manggil Neneng.

”Neng.., bantuin dong. Mbah nggak bisa nih. Perlu bantuan…” Simbah teriak dari kamar mandi.

Lantas Neneng pun masuk, lima belas menit kemudian, Neneng keluar penuh keringat. Buru-buru dia nyari perawat.

Lantas perawat itu diajak lagi ke kamar mandi. Setengah jam kemudian, Simbah, Perawat dan Neneng keluar bareng dari kamar mandi.

”Pak mantri, saya nggak sanggup,” kata simbah ke pak mantri.

”Maksudnya? Simbah udah loyo ya? ”tanya Pak Mantri.

”Tadi tuh.., si Neneng udah bantuin saya, tapi Neneng juga nggak sanggup,”kata Simbah.

Lalu, lanjut simbah, saya minta tolong bu perawat juga, eh..tetap enggak bisa.

”Kami bertiga sampai mandi keringat di kamar mandi, tetap enggak bisa,” wajah Mbah Bejo keliatan sedih.

”Woww, bertiga di kamar mandi??? Berkeringat??? Wowwwww,”pak mantri menaruh kaca matanya ke meja. Wajahnya terlihat takjub memandang Mbah Bejo.

”Iya, kami bertiga sama-sama nggak sanggup membuka tutup botol yang pak mantri kasih ini,”kata mbah Bejo sambil nyerahin botol kosong ke pak mantri. Asemmm!!(santo sapi)