Serial Brewok; Obat Ngorok

Halooo.. sodara-sodara semuanya. Apa kabar??? Sehat apa sakit? Kalo dah tanggal muda, kayaknya sesakit apapun tetap berasa sehat ya?

Wkwkwk..Situ mah enak ada yang diharapin tiap bulan, lha guwe?? Bisnis satu-satunya cuman bisnis jualan bodi.

Tapinya sejak ada penyakit koloran, susah bingit mau jualan,coy! Sekali ada yang nawar, tuh orang udah langsung guwe pelototin.

”Sekali-sekali gratis ngapa?” kata tuh orang.

”Eh kutil kuda, sekali-sekali dijepitin pintu juga gak apa-apa kan?” ujar guwe.

Aihh..sudah jangan ngebahas kejadian dua hari lalu itu. Entar guwe tambah bete.

Mood guwe lagi enggak bagus, entar kalo peranakan guwe kesinggung, ngamuknya guwe bisa bahaya.

Mendingan ngomongin si Brongsongan Nangka yang tadi malam nggak berani pulang, gegara bininya nemuin ada awewe yang bilang sayang-sayangan ke si Brewok di hapenya.

BACA JUGA:   Mbah Mijan Ramal Ada Kejadian Heboh di Tanggal 22 November 2020

”Jadi elu tadi malam tidur di mana?”tanya guwe ke si Brewok.

”Kok tau guwe enggak balik?” Brewok malah balik nanya.

”Bukan cuman guwe yang tau keleus, orang sekomplek juga tau elu kabur dari rumah.” kata guwe.

”Ini lah guwe nggak demennya sama elu, Pi. Mulut elu emang ember bener, kabar beginian pasti elu sebarin ke orang-orang sekomplek kan? Seneng kan kalo guwe sampe malu ke orang sekomplek?” Jiahhh… tuduhan Brewok bener-bener sadis.

Emangnya guwe manusia jenis apaan? Najong markojong amat guwe dituduh manusia dengan bibir ngedower kayak begono.

BACA JUGA:   Tips Gojek untuk Cegah Tipu-tipu Online

”Eh..tolong ya Wok, yang ember itu bukan guwe, tapi bini elu!” jawab guwe.

”Mana mungkin! Gak mungkin lah, Mutil tau kok guwe enggak bakal balik. Kan dia sendiri yang nyuruh guwe enggak boleh pulang.”

”Catet Wok, bini elu yang nggedor-nggedor pintu rumah orang jam duabelas malam! Tiap orang ditanyain apakah elu sembunyi di rumah mereka atau enggak!” terang guwe.

”Jadi elu tidur di mana?” tanya guwe lagi.

”Tidur di kos-kosan si Parmin,” jawabnya.

”Bukannya si Parmin kalo tidurnya ngorok kenceng banget? Elu bisa tidur emangnya?” tanya guwe.

”Bisa doong,” Brewok menjawab dengan senyum-senyum.

Lalu Brewok cerita, awalnya dia juga enggak bisa tidur, karena Parmin ngoroknya amit-amit jabang bayi kencengnya.

BACA JUGA:   Bale Mau Datang, Mungkin Ini Imbasnya buat Kane

”Tapi itu gampang kok cara ngatasinnya.” Brewok njentikin jarinya.

”Apa obatnya?” tanya guwe.

”Cukup dengan ini?” si Brewok memonyongkan bibirnya.

”Mangsudnya gimana?” Enggak ngarti guwe mangsud omongan si Brewok.

”Iya, awalnya guwe emang enggak bisa tidur, gara-gara Parmin ngoroknya kenceng banget.” Brewok mulai bercerita.

Lalu, guwe langsung peluk-peluk dan ciumin si Parmin.

”Heh.., sejak kapan elu nafsu ama cowok? Elu hompimpa alaihim hombreng Wok?” tanya guwe penuh kekagetan.

”Enggak ya..najong!”jawabnya.

”Lha trus ngapain elu nyiumin Parmin?!,”

”Gara-gara guwe ciumin, Parmin terbangun dan enggak berani tidur lagi. Habis itu, guwe bisa tidur dah,” Brewok tersenyum lebar. (santo sapi)