Pemprov DKI Realokasi Anggaran Rp3,02 T untuk Tangani COVID-19

BATAMCLICK.COM :

Jakarta, IDN Times – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan Pemprov DKI merealokasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2020 sebesar Rp3,02 triliun untuk menangani pandemik COVID-19 di ibu kota. Hal tersebut ia sampaikan ketika rapat teleconference bersama Wakil Presiden Ma’ruf Amin, Kamis (2/4).

Namun, ia tak merinci detail anggaran tersebut. Meski demikian, Anies memastikan anggaran tersebut dialokasikan hingga Mei 2020.

“Jadi per hari ini ada Rp1,032 triliun ditambah Rp2 triliun sampai Mei,” kata Anies.

Anies menambahkan apabila COVID-19 belum selesai tertangani hingga Mei 2020 maka pihaknya akan kembali merelokasi anggaran APBD.

1. Anies apresiasi Mendagri Tito Karnavian

Pemprov DKI Realokasi Anggaran Rp3,02 T untuk Tangani COVID-19(Youtube/Pemprov DKI Jakarta)

Selain itu Anies juga mengapresiasi langkah Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. Tito dinilai bergerak cepat dengan menerbitkan Surat Edaran bernomor 440/2436/SJ tentang Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) di Lingkungan Pemerintah Daerah sehingga Kepala Daerah bisa cepat merelokasi APBD.

“Karena beliau cepat mengeluarkan edaran yang memberikan kelonggaran bagi pemda terdampak COVID-19 untuk bisa realokasi anggaran dan segera kita lakukan. Dari sisi anggaran kita lakukan,” kata Anies.

2. Kementerian Keuangan punya piutang pada Pemprov DKI Jakarta

Pemprov DKI Realokasi Anggaran Rp3,02 T untuk Tangani COVID-19Gedung Kementerian Keuangan (IDN Times/Hana Adi Perdana)

Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu mengatakan kepada Ma’ruf bahwa Pemprov DKI Jakarta membutuhkan kepastian terkait dana bagi hasil yang perlu dieksekusi. Menurutnya hal itu akan sangat membantu.

Anies mengatakan bahwa Kementerian Keuangan memiliki pirang kepada Pemprov DKI Jakarta. Awalnya piutang tersebut sebesar Rp4,6 triliun namun setelah penyesuaian menjadi Rp5,1 triliun yang merupakan piutang tahun lalu. Selain itu ada pula dana bagi hasil pada Q2 2020 sebesar Rp2,4 triliun.

“Kami harap segera dicairkan,” ujar Anies.

3. Ma’ruf Amin tak banyak merespons

Pemprov DKI Realokasi Anggaran Rp3,02 T untuk Tangani COVID-19Wapres Ma’ruf Amin rapat Teleconference (Youtube/Wakil Presiden RI)

Ketika Anies selesai menjelaskan, Ma’ruf tak terlalu banyak merespons. Ia hanya mengatakan terkait dana bagi hasil itu juga menjadi pembicaraan termasuk Pemprov Jawa Timur. Kemudian, pembicaraan berganti membahas kesiapan DKI dalam menghadapi musim puasa dan lebaran andai COVID-19 masih berlangsung.

SUMBER : IDN TIMES